Website Official initu.id Penyedia Informasi Posititif
Berbagi pengetahuan dan informasi dari banyak sumber

Samping Kiri

Contoh dan Maksud Kalimat Deduktif dan Induktif dalam Sebuah Paragraf

Contoh dan Maksud Kalimat Deduktif dan Induktif dalam Sebuah Paragraf

0 147

DEDUKTIF ADALAH – Gagasan utama merupakan inti atau pikiran pokok dari sebuah paragraf atau aliniea. Gagasan utama ditulis dalam kalimat utama.

Sedangkan gagasan penjelas tercantum dalam sebuah kalimat penjelas. Paragraf yang baik hanya memiliki satu gagasan utama dan diuraikan dalam beberapa gagasan penjelas.

 

Penyajian gagasan utama dalam paragraf ada dua, yaitu sebagai berikut.

1. Jika sebuah paragraf memiliki kesimpulan (baik di awal atau akhir) maka kalimat utama atau gagasan utama selalu bersama dalam kalimat kesimpulan tersebut. Kalimat kesimpulan dari sebuah paragraf biasanya menggunakan salah satu kata penghubung : jadi, oleh karena itu, sehingga, akhirnya , maka , dengan demikian, atau akibatnya.

Perhatikan contoh berikut!

Di Indonesia kematian karena penyakit yang terkait dengan peredaran darah memiliki data sangat rendah pada awal 1970-an. Kemudian, merambat naik menjadi nomor tujuh pada tahun 1980, menjadi nomor tiga pada tahun 1986, dan yang sangat mengejutkan adalah menjadi nomor satu pada tahun 1992 berdasarkan data kesehatan. Jadi, dari tahun ke tahun kematian karena penyakit yang terkait peredaran darah di Indonesia terus meningkat.

2. Apabila sebuah paragraf tidak mempunyai kesimpulan karena merupakan paragraf proses, maka gagasan utama disajikan secara tersirat dalam rangkaian keseluruhan kalimat. Rumusan gagasan utama harus dibuat sendiri oleh pembaca.
Paragraf semacam ini bukan termasuk dalam kalimat utama, karena semua kalimat memiliki kedudukan yang sama. Sebuah kalimat satu dengan kalimat yang lain membentuk sebuah rangkaian kejadian atau peristiwa, urutan kerja, atau proses terbentuknya sesuatu.

Perhatikan contoh berikut !

Sebaiknya brokoli dimasak atau direbus air mendidih dalam kondisi setengah matang. Tambahkan garam untuk membunuh kuman, lalu tiriskan sebentar. Siram dengan air dingin. Fungsi air dingin untuk mempertahankan warna dan memperlambat proses pemasakan brokoli. Dalam kondisi seperti ini, brokoli dapat disimpan 2-3 hari dalam lemari pendingin dan aman dikonsumsi.
Gagasan utama paragraf tersebut adalah: cara menyimpan brokoli agar bertahan 2-3 hari. b. Mengidentifikasi Paragraf Deduktif dan Induktif Berdasar Letak Kalimat Utamanya Berdasar letak kalimat utamanya, paragraf dibedakan menjadi paragraf deduktif, induktif, campuran (deduktif-induktif), dan ineratif.

1) Paragraf Deduktif

 

Paragraf deduktif adalah paragraf yang kalimat utama (berupa pernyataan umum) terletak di awal, selanjutnya diikuti dengan kalimat-kalimat penjelas. Polanya: umum-khusus.

Contoh paragraf deduktif adalah sebagai berikut!

Brokoli termasuk sayuran dengan kandungan antioksidan tinggi sehingga cara memasaknya harus benar. Usahakan agar teksturnya matang, tetapi jangan sampai mengurangi atau menghabiskan kandungan gizinya. Sayuran ini lebih tepat dimasak jenis rebus setengah matang sebelum dikonsumsi. Segera tiriskan dan siram dengan air dingin agar tetap berwarna cantik dan bentuknya tidak hancur. Cara memotong brokoli juga harus benar yaitu mengikuti tangkainya. Selain memengaruhi kesegaran, tangkai brokoli juga berfungsi sebagai hiasan untuk menambah selera makan.

2) Paragraf Induktif

 

Paragraf induktif adalah suatu paragraf yang pernyataan umum atau kalimat utamanya berada di akhir paragraf. Di awal-awal paragraf berisi kalimat penjelas dan pada bagian akhir berisi kalimat utama.

Pola yang digunakan khusus-umum, kalimat

Paragraf induktif adalah paragraf yang kalimat utama (berupa pernyataan umum) terletak di akhir, diawali kalimat-kalimat penjelas dan diakhiri dengan kalimat utama. Polanya: khusus-umum, kalimat akhir berisi kesimpulan yang biasanya ditandai dengan kata penghubung, memang, jadi, oleh karena itu, dengan demikian, begitulah, atau akibarnya.

Contoh paragraf Induktif adalah sebagai berikut :

Panas atau demam yang tinggi selama beberapa hari dapat dicurigai sebagai detnam berdarah. Seseorang yang menderita demam berdarah juga mengalami pendarahan dari lubang hidung atau mimisan. Selain itu, muncul bintik-bintik merah pada tubuh. Semua gejala tersebut hendaknya diperhatikan sehingga jika terdapat gejala-gejala tersebut, penderita bisa ditolong dan ditangani dokter.

3) Paragraf Delluktif-Induktif

Paragraf deduktif-induktif adalah paragraf yang memiliki pola umum-khusus-umum. Di awal kalimat berisi pernyataan umum, di tengah paragraf berisi pernyataan khusus, dan di akhir berisi kembali dengan pernyataan umum.

Penempatan kalimat utama yang berada di akhir paragraf berisi penegasan kembali dengan ulasan yang sedikit berbeda.

Contoh paragraf deduktif-induktif adalah sebagai berikut :

Hasil penelitian mengungkapkan bahwa tingginya kolesterol merupakan faktor risiko yang paling besar seseorang untuk menderita penyakit jantung koroner. Sebenarnya banyak faktor yang dapat memengaruhi tinggi rendahnya kolesterol, tetapi yang dianggap paling besar perannya dalam masalah tersebut adalah tingginya konsumsi lemak serta kandungan konsumsi asam lemaknya. Dalam hal ini, minyak goreng merupakan sumber utama lemak yang tidak balk. Dengan demikian, kolesterol merupakan penyebab utama penyakit jantung koroner.

Credits: https://www.satujam.com/dedukrif/

Comments
Loading...
Optimization WordPress Plugins & Solutions by W3 EDGE