Mengenal Penyebab dan Pengobatan Penyakit Efusi Pleura (Paru-Paru Basah)

Mengenal Penyebab dan Pengobatan Penyakit Efusi Pleura (Paru-Paru Basah)

0 2.087
Penyakit Efusi pleura atau bahasa asingnya (Fluid in the chest; Pleural fluid) adalah suatu kondisi kesehatan dimana jumlah kelebihan cairan menumpuk di rongga pleura. Ini membatasi kemampuan paru-paru berkembang dan karenanya pasien kesulitan untuk bernapas.

Beberapa sebab dasar, dan pengobatan yang bisa dikenali dari penyakit efusi pleura. antara lain adanya lapisan tipis cairan di antara paru-paru dan dinding dada. Cairan ini sangat vital karena bertindak sebagai pelumas antara dinding dada dan paru-paru ketika bernapas. Ruang antara dinding dada dan paru-paru, dimana cairan ini terakumulasi, disebut pleura dan cairan tersebut dinamakan cairan pleura.

Peningkatan abnormal dalam jumlah cairan pleura menyebabkan dinding dada terpisah dari paru-paru. Sehingga kondisi ini dikenal sebagai efusi pleura atau orang awam menyebutnya paru-paru basah. 

Apa Penyebab Efusi Pleura Efusi pleura dapat secara luas diklasifikasikan menjadi dua jenis, efusi pleura transudatif dan eksudatif.
Efusi pleura (paru-paru basah) transudatif dikarenakan oleh cairan bocor ke dalam ruang pleura. Paling umum terjadi karena gagalnya ventrikel kiri dalam hati manusia. Penderita komplikasi setelah operasi jantung,  sering didiagnosa menderita efusi pleura transudatif. Emboli paru dan sirosis adalah penyebab umum lainnya untuk bentuk efusi pleura.
Efusi pleura (paru-paru basah) eksudatif terjadi akibat peradangan pada pleura, yang seringkali disebabkan oleh penyakit paru-paru. Kanker, tuberkulosis dan infeksi paru lainnya, reaksi obat, asbetosis dan sarkoidosis merupakan beberapa contoh penyakit yang bisa menyebabkan efusi pleura eksudativa.
Penyebab lain dari efusi pleura (paru-paru basah) adalah:
  • Gagal jantung
  • Kadar protein darah yang rendah
  • Sirosis
  • Tumor
  • Lupus eritematosus sistemik
  • Pembedahan jantung
  • Cedera di dada
  • Pneumonia
  • Kriptokokosis
  • Abses dibawah diafragma
  • Artritis rematoid
  • Blastomikosis
  • Koksidioidomikosis
  • Tuberkulosis
  • Histoplasmosis
  • Pankreatitis
  • Emboli paru
  • Obat-obatan (hidralazin, prokainamid, isoniazid, fenitoin,klorpromazin, nitrofurantoin, bromokriptin, dantrolen, prokarbazin)
  • Pemasanan selang untuk makanan atau selang intravena yang kurang baik.

Gejala Efusi Pleura

Penekanan pada paru-paru Nyeri dada (tidak terjadi pada semua pasien)
Kesulitan bernapas Batuk dan demam dengan empiema (bila pneumonia telah menyebabkan efusi) Cegukan
Dispnea (sesak napas)

Pengobatan Efusi Pleura

Langkah-langkah dasar yang disertakan dalam pengobatan yang menyebabkan masalah ini, dengan cara mengeluarkan cairan dan mengobati penyakit penyebab efusi (seperti pneumonia, ventrikel kolaps dll).
Langkah pertama diagnosa adalah penyinaran rontgen pada dada. Tapi mengkonfirmasikan adanya kelebihan cairan pleural dilakukan setelah ultrasonik atau CT scan atau keduanya. Langkah penting berikutnya dalam diagnosis adalah untuk mengetahui apa yang menyebabkan cairan menumpuk di pleura. Penyebabnya dapat ditentukan dengan mendapatkan sampel cairan. Proses yang terlibat dalam mengeluarkan sampel cairan ini dan menghilangkan sejumlah besar cairan itu, disebut terapi thoracentesis.
Jumlah cairan dihasilkan dalam kisaran 30 ml sampai 2 liter. Dalam kasus-kasus tertentu, cairan diambil dengan memasukkan saluran interkostal ke pleura. Dalam kasus pasien yang menderita kanker, cairan diambil dengan memasukkan tabung dada, dan memungkinkan cairan mengalir keluar. Proses ini dapat berlangsung lebih dari satu hari. Jika cairan terakumulasi terus menerus, kemudian mengulang efusi cairan yang dilakukan melalui pleurodesis kimia atau bedah. Terlepas dari proses apa pun yang dilakukan untuk mengeluarkan cairan, antibiotik wajib diberikan.
Langkah terakhir dalam perawatan adalah menangani penyebab dasar. Dalam kasus pasien yang menderita bakteri efusi pleura, antibiotik hanya dapat digunakan. Orang yang menderita kanker diobati dengan kemoterapi, terapi radiasi atau operasi. Diuretik diberikan kepada orang yang menderita efusi pleura karena disebabkan oleh masalah jantung. Efusi pleura disebabkan oleh pneumonia, tuberkulosis, infeksi bakteri dan arthritis, dapat didiagnosis dan diobati dengan mudah. Tapi ketika akar penyebab tidak diketahui, mendiagnosa dan mengeluarkan kelebihan cairan menjadi prosedur yang sangat penting

sumber : iniGresik

Semoga bermanfaat “Mengenal Penyebab dan Pengobatan Penyakit Efusi Pleura (Paru-Paru Basah)“, jika ada koreksi bisa kirim ke email kita redaksinitu@gmail.com

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.