Perbedaan Bahan Kimia, Larutan Antara Asam dan Basa (Contohnya)

Perbedaan Bahan Kimia, Larutan Antara Asam dan Basa (Contohnya)

0

Tidak sedikit bahan kimia yang melekat dalam kehidupan kita dalam banyak hal, walaupun kita cenderung untuk tidak membayar banyak memperhatikan mereka sebagian besar waktu. Jadi kita tanpa sadar menggunakan bahan kimia di hampir semua kegiatan sehari-hari kita.

Semua senyawa kimia pada dasarnya dibagi menjadi asam atau basa. Meskipun dokter, ahli kimia dan orang-orang yang profesional di bidang kimia, kita jarang menemukan seseorang di kalangan masyarakat, yang menyadari asam dan basa. Juga, ada banyak, yang bahkan tidak tahu apa yang asam dan basa, bagaimana mereka bereaksi dan bahkan bagaimana mereka berbeda satu sama lain.

Apa yang disebut asam ?

Asam adalah zat yang memiliki konsentrasi tinggi ion H +. Istilah ini berasal dari istilah Latin acidus / acēre berarti asam. Asam memiliki pH antara 1 dan 7. Umumnya, asam dapat diidentifikasi sebagai mencicipi asam, bereaksi dengan logam seperti kalsium, dan basa seperti natrium karbonat. Secara tradisional, asam adalah senyawa kimia yang, ketika dilarutkan dalam air, memberikan solusi dengan aktivitas ion hidrogen lebih besar daripada di air murni. Bahan kimia atau zat memiliki properti dari asam dikatakan asam.

 

  • cuka mengandung asam asetat,
  • jeruk mengandung asam sitrat,
  • anggur mangandung asam tartrat,
  • apel mengandung asam malat,
  • vitamin C mengandung asam askorbat, dan
  • obat tetes mata mengandung asam borat.
  • Asam merupakan zat elektrolit yang rasanya masam. Jika dilarutkan dalam air akan melepaskan ion hidrogen (H+) dan ion sisa asam.

Asam mempunyai sifat-sifat.

  • mempunyai rasa masam (tetapi jangan mencicipinya);
  • mengubah lakmus biru menjadi merah;
  • dapat menghantarkan arus listrik (asam kuat);
  • jika dilarutkan dalam air akan melepaskan ion hidrogen (H+);
  • bersifat korosif terhadap logam.
  • dapat menetralkan basa.
  • contoh benda bersifat asam dan basa
    contoh benda bersifat asam dan basa

Contoh umum dari asam termasuk asam asetat (cuka di), asam sulfat (digunakan dalam baterai mobil), dan asam tartaric (digunakan dalam baking). Seperti tiga contoh ini menunjukkan, asam dapat solusi, cairan, atau padatan. Gas seperti hidrogen klorida dapat asam juga. Asam kuat dan beberapa asam lemah terkonsentrasi bersifat korosif, tetapi ada pengecualian seperti carboranes dan asam borat.

Apa yang disebut Basa?

Basa adalah zat dengan konsentrasi tinggi ion OH-. Basa memiliki pH antara 8 dan 14. Sebuah basis larut disebut sebagai alkali jika mengandung dan melepaskan ion hidroksida (OH-) kuantitatif. Sebuah dasar yang kuat adalah dasar yang menghidrolisis benar, meningkatkan pH larutan terhadap 14. basis Konsentrat, seperti asam pekat, serangan jaringan hidup dan menyebabkan luka bakar yang serius.

Contoh basa sangat korosif termasuk natrium hidroksida (juga dikenal sebagai soda kaustik atau lye) dengan pH 13 (dari kemungkinan 14) dan kalium hidroksida (ph 13,5). Basa dapat dianggap sebagai lawan kimia asam.

 

Asam Basa
Rasa Memiliki rasa asam Memiliki rasa pahit
Derajat Keasaman Memiliki derajat keasaman
pH < 7
Memiliki derajat keasaman
pH > 7
Warna kertas lakmus Biru Menjadi Merah Tetap Biru
Warna kertas lakmus Merah Tetap Merah Menjadi Merah
Ion yang Dihasilkan Jika dilarutkan dalam air menghasilkan ion H+ Jika dilarutkan dalam air akan menghasilkan ion OH-
Interaksi Kimia Donatur proton Akseptor proton
Sifat Senyawa Konduktor listrik Bukan konduktor listrik
Teori Lewis Penerima elektron bebas Pengirim elektron bebas

 

 

 

Demikian sedikit uraian “Perbedaan Bahan Kimia, Larutan Antara Asam dan Basa (Contohnya)”, semoga bermanfaat untuk sarana pembelajaran kita semua.

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.