Proyek Rel Kereta Api Ganda Purwokerto-Kroya Lewati 2 Terowongan

0 78

Direktorat Jenderal (Ditjen) Perkeretaapian Kementerian Perhubungan (Kemenhub) sekarang tengah merampungkan pembangunan jalur rel ganda Cirebon-Kroya Segmen III antara Purwokerto sampai Kroya.

Pembangunan jalur ganda ini tidak lepas dari tantangan. Pembebasan lahan, pembangunan jembatan berteknologi baru, dan perlintasan sebidang menjadi tiga contoh tantangan yang harus dihadapi pemerintah. Di balik tantangan tersebut, tersirat kebanggaan bagi Bangsa Indonesia dalam pengerjaan jalur ganda ini, yakni pada pembangunan Terowongan Notog dan Kebasen.

Hal itu karena ahli konstruksi pengerjaan keduanya dilakukan oleh anak bangsa. Panjang terowongan Notog adalah 476 meter, sementara Terowongan Kebasen mempunyai panjang 293 meter. Keduanya memiliki jalur rel ganda di dalamnya. “Terowongan Notog-Kebasen adalah karya anak bangsa yang pertama di Indonesia. Anak Indonesia yang membangun ini, yang pertama untuk terowongan double track,” ujar Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Zulfikri.

Proyek Terowongan Notog BH 1440 yang merupakan proyek terowongan double track pertama di Indonesia dan proyek terpanjang di Indonesia sepanjang 471 meter dengan menggunakan metode NATM (New Austrian Tunnel Method). 

Foto Terowongan Rel Kereta Notog Baru
Foto Terowongan Rel Kereta Notog Baru

Ia berharap dengan dibangunnya jalur rel ganda ini, masyarakat sekitar jalur selatan bisa lebih memanfaatkan transportasi kereta api. Diharapkan pula pembangunan jalur ganda ini bisa semakin menunjang berbagai aktivitas masyarakat. Tentu salah satunya ialah pengembangan potensi-potensi di jalur selatan. Selain terowongan, Ditjen Perkeretaapian juga membangun dua jembatan KA bentar panjang dalam proyek ini. Keduanya adalah Jembatan Logawa dan Serayu.

Panjang jembatan KA Serayu menjadi satu hal spesial karena menjadikannya sebagai satu dari tiga jembatan KA terpanjang di Tanah Air. Bagian dari proyek strategis nasional Pembangunan jalur rel ganda Purwokerto-Kroya adalah bagian proyek pembangunan sarana kereta api antarkota. Pembangunan ini juga masuk dalam salah satu proyek strategis nasional. Dasar pelaksanaan proyek ialah Peraturan Presiden (Perpres) nomor 56 tahun 2018, tentang perubahan kedua atas Perpres nomor 3 tahun 2016 tentang percepatan pelaksanaan proyek strategis nasional.

Rel ganda ini memiliki nilai strategis untuk semakin meningkatkan kualitas dan kuantitas angkutan penumpang serta barang dari Jawa bagian barat menuju Jawa bagian timur, atau sebaliknya. Sementara itu, Kepala Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Bagian Tengah, Bram Hertasning mengatakan, pembangunan ini juga berfungsi untuk menyediakan alternatif moda transportasi yang lebih banyak kepada masyarakat.

“Pembangunan kereta api ini akan memperkuat sistem transportasi kereta api yang ada, yaitu peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan,” ujar dia. Bram juga membahas mengenai tantangan terbesar pembangunan jalur rel ganda ini. Menurutnya, kondisi medan menjadi satu tantangan besar yang harus dihadapi.

Foto Terowongan Double Track Kebasen Notog 2019
Foto Terowongan Double Track Kebasen Notog 2019

“Proyek sepanjang sekitar kurang-lebih 27,2 kilometer medannya merupakan daerah perbukitan dan pergunungan sehingga memerlukan pengaplikasian tekhnologi khusus yang relatif masih baru digunakan di perkeretaapian dalam proyek tersebut.” ujar Bram

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.