Doa Sebelum Berhubungan Suami Istri

Pernikahan yang sah merupakan salah satu sunah yang dianjurkan Rasulullah Muhammad SAW. Dimana didalamnya ada aktifitas yang diberkahi yaitu berhubungan suami-istri.

Aktifitas tersebut adalah salah satu ibadah yang bernilai pahala. Seperti hadis Nabi Muhammad SAW,

“Apa pendapat kalian seandainya dia (suami) melampiaskan syahwatnya pada yang haram, bukankah dia mendapatkan dosa? Maka demikian pula jika dia melampiaskan syahwatnya pada yang halal, maka dia memperoleh pahala.”

Islam mengajarkan adab berdoa sebagai bahan dzikrullah pda setiap aktifitas. Mulai bangun tidur hingga tidur kembali, termasuk dalam perkara rumah tangga.

Karena bernilai ibadah, hubungan seksual antara suami dan istri pun patut menuruti kaidah agama. Dalam buku Tuhfah al-Arusain karya Majdi bin Manshur bin Sayyid asy-Syuri dijelaskan tentang doa sebelum melakukan jimak.

Doa itu terkandung dalam hadis, sebagaimana diriwayatkan Bukhari dari Ibnu Abbas. Nabi SAW bersabda, “Seandainya salah seorang dari kalian, ketika menggauli istrinya, mengucapkan, ‘Dengan menyebut nama Allah, ya Allah, jauhkan setan dari kami dan jauhkan setan dari apa yang Engkau karuniakan kepada kami,’ lalu keduanya ditakdirkan memiliki anak, maka setan tersebut tak membahayakannya.”

Teks doa itu sebagai berikut.

بِاسْمِ اللَّهِ ، اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ ، وَجَنِّبِ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا

Bismillah allahumma jannibnaasy syaithoona wa jannibisy syaithoona maa rozaqtanaa.

(Artinya: Dengan menyebut nama Allah, ya Allah, jauhkan setan dari kami dan jauhkan setan dari apa yang Engkau karuniakan kepada kami,’)

Menurut  al-Qadhi, ada yang mengatakan, bahwa yang dimaksud dengan “setan tidak membahayakannya” dalam hadis itu ialah, anak itu tak akan dirasuki setan.

Demikian semoga yang berlum menikah segera dimudahkan jodohnya, yang sudah menikah bisa diberikan keturunan yang sholeh dan sholehah. Dan menjadi keluarga sakinah mawadah warahmah

doaDoa Berhubungan Suami Istri